Saturday, September 19, 2009

Masalah Cinta-Percintaan

HELLOOOOO THEREE!!

hahaaa.. gilaa! udah berapa lama ya gue ga ngepost?
setiap muncul pertanyaan "mengapa gue tidak kunjung posting?" jawaban gue selalu sama: "otak nulis gue lagi masuk goa"

Beberapa waktu ini, dimulai dari musim liburan semester sampe udah mau masuk libur lebaran, gue sering contact temen-temen lama (khususnya temen SMA). kenapa? nggak tau sih.. kangen aja. hahhaa. dari waktu kongko-kongko itu muncullah percakapan-percakapan dengan topik yang ga gue duga. Yang paling tak terduga adalah masalah cinta-percintaan *eww*

Cerita yang pertama gue denger adalah seorang temen gue jadian dengan seseorang dari dunia maya, dan dia bener-bener belum pernah ketemu sama orangnya. Yak, jadian beneran. Bukan jadian iseng. Mari kita panggil temen gue ini Ms. NC. Pacar temen gue in berdomisili di Amrik, dan media komunikasi mereka selama pacaran berbulan-bulan cuma YM, Skype dan Telfon. Well.. sebenernya gue bukan tipe orang yang terlalu percaya sama tipe pacaran dunia maya dua dunia gini. Suatu hari, gue pernah nanya ke dia:

The A: "Ms. NC.. kalo pacaran ga pernah ketemu dan cuma bisa ngobrol di dunia maya gitu rasanya gimana? Apakah lo ngerasa 'jadian' sama dia?"
Ms. NC: "Sebenernya ya, kar.. gue cuma ngerasa kalo gue jadian sama dia saat gue lagi contact dia aja. Terutama kalo lagi telfon. Itu aja"

Setelah beberapa lama, gue juga mendengar bahwa Ms. NC sedang dijodohkan. Itu salah satu sebab Ms. NC bolak balik Jakarta-Solo selama liburan. Lalu apakah Ms. NC putus dengan pacarnya? Nggak.

Bicara tentang jodoh-dijodohkan, ada seorang temen gue yang juga ditakdirkan untuk dijodohkan. Di negri asal temen gue ini, emang perjodohan itu biasa banget. Temen gue ini, mari kita sapa dia dengan Ms. SH merasa bahwa perjodohan itu asik-asik aja. Selama gue kenal sama dia, dia adalah salah satu orang paling easy going dan paling ga ribet dengan masalah cinta-cintaan. Sampe akhirnya, setelah masuk kuliah dia ketemu seseorang. Dan.. segalanya menjadi ribet. Mengapa ribet? Hal pertama yang bikin ribet adalaah cowo ini tidak berasal dari nenek moyang yang sama dengan Ms. SH, yang membuat kemungkinan disetujuinya mereka sangatlah kecil. Sebenernya, gue ngerasa kalo Ms. SH dan cowo ini cocok banget. heheee. Di mata gue, Ms. SH adalah orang yang cheerfull dan seru, dan saat gue denger Ms. SH cerita tentang cowo ini, gue melihat kalo dia adalah cowok yang spontanieous dan gue yakin pasti seru banget kalo mereka bisa bareng. Heheeee. AKU DUKUNG KAMU MS. SH! :)))

Sekarang tahun 2009 bukan? Yahh.. gue agak ngga nyangka aja kalo udah tahun 2009 tapi prinsip-prinsip ke-satu suku-an masih kuat ya. Gue ga nyangka aja kalo udah tahun 2009 tapi gue masih denger temen gue yang lain cerita bahwa orang tuanya ga suka sama cowonya karena beda suku. Temen gue orang jawa, cowonya orang sumatra. WAW!! sumpah deh, gue ga percaya hal kayak gini masih ada. Gue ngerasa, ya ampuunn kenapa sih masalah suku aja bisa jadi bikin ribet. Di mata gue, asal orangnya baik dan emang seru saat lo jalanin hari lo sama dia, ya gapapa dong? emangnya satu suku bakal menjamin lo cocok sama dia?

Dari cerita yang gue denger dari temen-temen lama gue, gue jadi merasa bahwa hidup adalah sinetron yang terjadi terus menerus dan berjalan tanpa sutradara yang kasat mata. Sinetron yang penuh dengan spontanitas pemain. Dijalanin tanpa harus ada scriptnya. Alurnya luar biasa dinamis, karena tiap pemain harus terstimulus untuk tentuin jalannya masing-masing.

*note: Meskipun nggak ada naganya, nggak ada sinar warna ijo dan biru yang keluar dari tangan aktornya, nggak ada adegan lari-lari di tanah lapang sambil bawa selendang, nggak ada manoharanya, tapi sinetron yang terjadi di hidup kita sehari-hari jauh lebih menarik buat dilihat, ya.. :)

with love,
The A

5 comments:

tammi prasetyo said...

gue sih yang penting satu iman, hehehe..
dan lagi mengalami kompleksitas dalam masalah yang ini sayangnya ;(

hehehe
akhirnya lo nulis lagi kar.
keep writing! :)

The Pokari said...

gue pernah punya pengalaman dengan yang tidak seiman. hahaha cihuys deh.. ;D

the A

Anonymous said...

hahaha, like this!

fiEkHa said...

gw suka kata2 terakhirlo...auw,,,emang sih kalo masalah iman kayaknya gw masih belum bisa toleransi,, tapi masalah suku? whew...kayaknya nggak gitu juga sih yaa...

nurielatounink said...

Aii,gw ikutan ngisi ya ttg cinta2an.. :DD like this topik ni yang berjiwa muda,wkakakakakk..

hemm,mnurut gw bs jd c org pcaran beda iman.. yaa,mgkn ada faktor X ato Y yg nyatuin prinsip mereka.. tp scara pribadi c, gw jg lbh milih yg seiman.. alasan'n biar gw mkin bner aja,hhehe..

klo tentang ras jg mitos2 jawa,gw ragu-ragu.. itu musyrik g c..?? ntar malah muncul yg aneh gmn..??