Wednesday, September 23, 2009

Idul Fitri dan Lain-lain

THIS IS THE P BANGKIT DARI KUBUR

Helo semuanya, saya kembali beraktivitas di spasi ini. Gue juga nggak ngerti kenapa hampir dua bulan ini hasrat menulis gue bagai terkubur di bawah dapur Titanic, padahal banyak banget cerita seru, makanya sekarang gue bingung nih mau cerita dari mana.

Btw, bokap-nyokap sekarang lagi di Australia juga, ceritanya nengokin anak tambah gendut apa nggak <-sumpah nggak penting.

Mari mulai sahaja dengan Eid Al-Fitr <-sok ngarab banget nulisnya. Gue lebaran kagak pulang ke Indonesia cing, jadilah saya lebaran dengan cara ber-barbeque-ria di halaman belakang lengkap dengan mashed potato *ketularan Cinta Laura*, nggak, nggak, gue boong yang bagian mashed potato-nya. Gue solat ied jam delapan pagi di mesjid komuniti islam Ostrali gitu. Gile ya solat ied siang bener, asal  lo tau gue biasanya jam 6 udah mulai kalo di Indonesia, gokil bener. 

Lebaran tiada lengkap tanpa mudik, berbekal doa dan jam tangan, kami sekeluarga berangkat ke San Remo, tempat di mana salah satu kerabat singgah. Tapi sungguh sayang hari Senennya saya dan adik harus menghadiri kegiatan akademis di kampus a.k.a nguliyeah. Mana gue ada tes praktikum hari itu.  Jadilah gue naek travel jam tuju pagi (adanya jam segitu cing) dari San Remo ke rumah, kira-kira sama lah modelnya kayak coach travel Bandung-Jakarta <-analogi yang buruk.

Tapi ya nyeeeeeet tempat duduknya nggak enak banget wuoy. Kayak tempat duduk bioskop di row depan yang kalo nonton mesti dongak ke atas. GRRR kembalikan sepuluh dollar sayaaarrrghh, alhasil saya pulang dengan punggung pegal dan leher tengklek. Dari stasiun gue mesti naik bus lagi ke rumah dan gue baru sadar satu hal: gue masih pake piyama.

Untung bus pagi penumpangnya belom banyak-banyak amat...

Mengapa saya masih memakai piyama? Karena saya belum mandi. Satu hal yang harus Anda sekalian ketahui, di sini jadwal mandi saya sangat dikompres ke titik minimum (kayak fisika aja), palingan dua hari sekalik, dingin coy <-alesan. Ya intinya gitu dah, dan kebiasaan tidak-mandi-sebelum-berangkat-kuliah ternyata berdampak buruk kepada kesehatan epidermis saya <-sok ilmiah padahal ngasal.

Punggung tangan gue jadi super kering dan patahannya itu membentuk luka retak, persis tekstur tanah pertanian kering yang suka ada di berita jam enam sore. Sumpah dah untuk yang ini gue kagak lebay, dari luka itu keluar darah hahahha, udah sampe sini mulai serem maka saya sudahi saja. Gara-gara nggak mandi itu, kegiatan baru saya yang berupa tidur-tiduran di padang rumput belakang gedung Science Faculty pun agak sedikit terganggu karena sesudahnya saya akan merasakan gatal yang amat sangat seperti dikerubungi jutaan kecoak (agak berlebihan), pokoknya rasanya begitu lah, dan bayangkan juga sehabis itu gue harus menghadiri kelas dengan pantat gatal hahaha. Intinya: JANGAN NGGAK MANDI SEBELUM KULIAH SAAT MUSIM SEMI.

Bagaimana kegiatan akademis saya? Berhubung di sini nggak ada yang namanya Lebaran Break, jadilah gue menjalankan asupan ilmu seperti biasa di ruang kelas. Sungguh melelahkan you know, but at last gue bakal dapet semester break minggu depan... tapi ada proyek juga jadi gak bisa libur ADUH (mahasiswa mengeluh mode on), okelah lupakan saja topik ini. Sebenernya yang gue mau bilang adalah: kenapa anak SMA di sini banyak liburnya? <-iri.

Salam malas,
the P

Saturday, September 19, 2009

Masalah Cinta-Percintaan

HELLOOOOO THEREE!!

hahaaa.. gilaa! udah berapa lama ya gue ga ngepost?
setiap muncul pertanyaan "mengapa gue tidak kunjung posting?" jawaban gue selalu sama: "otak nulis gue lagi masuk goa"

Beberapa waktu ini, dimulai dari musim liburan semester sampe udah mau masuk libur lebaran, gue sering contact temen-temen lama (khususnya temen SMA). kenapa? nggak tau sih.. kangen aja. hahhaa. dari waktu kongko-kongko itu muncullah percakapan-percakapan dengan topik yang ga gue duga. Yang paling tak terduga adalah masalah cinta-percintaan *eww*

Cerita yang pertama gue denger adalah seorang temen gue jadian dengan seseorang dari dunia maya, dan dia bener-bener belum pernah ketemu sama orangnya. Yak, jadian beneran. Bukan jadian iseng. Mari kita panggil temen gue ini Ms. NC. Pacar temen gue in berdomisili di Amrik, dan media komunikasi mereka selama pacaran berbulan-bulan cuma YM, Skype dan Telfon. Well.. sebenernya gue bukan tipe orang yang terlalu percaya sama tipe pacaran dunia maya dua dunia gini. Suatu hari, gue pernah nanya ke dia:

The A: "Ms. NC.. kalo pacaran ga pernah ketemu dan cuma bisa ngobrol di dunia maya gitu rasanya gimana? Apakah lo ngerasa 'jadian' sama dia?"
Ms. NC: "Sebenernya ya, kar.. gue cuma ngerasa kalo gue jadian sama dia saat gue lagi contact dia aja. Terutama kalo lagi telfon. Itu aja"

Setelah beberapa lama, gue juga mendengar bahwa Ms. NC sedang dijodohkan. Itu salah satu sebab Ms. NC bolak balik Jakarta-Solo selama liburan. Lalu apakah Ms. NC putus dengan pacarnya? Nggak.

Bicara tentang jodoh-dijodohkan, ada seorang temen gue yang juga ditakdirkan untuk dijodohkan. Di negri asal temen gue ini, emang perjodohan itu biasa banget. Temen gue ini, mari kita sapa dia dengan Ms. SH merasa bahwa perjodohan itu asik-asik aja. Selama gue kenal sama dia, dia adalah salah satu orang paling easy going dan paling ga ribet dengan masalah cinta-cintaan. Sampe akhirnya, setelah masuk kuliah dia ketemu seseorang. Dan.. segalanya menjadi ribet. Mengapa ribet? Hal pertama yang bikin ribet adalaah cowo ini tidak berasal dari nenek moyang yang sama dengan Ms. SH, yang membuat kemungkinan disetujuinya mereka sangatlah kecil. Sebenernya, gue ngerasa kalo Ms. SH dan cowo ini cocok banget. heheee. Di mata gue, Ms. SH adalah orang yang cheerfull dan seru, dan saat gue denger Ms. SH cerita tentang cowo ini, gue melihat kalo dia adalah cowok yang spontanieous dan gue yakin pasti seru banget kalo mereka bisa bareng. Heheeee. AKU DUKUNG KAMU MS. SH! :)))

Sekarang tahun 2009 bukan? Yahh.. gue agak ngga nyangka aja kalo udah tahun 2009 tapi prinsip-prinsip ke-satu suku-an masih kuat ya. Gue ga nyangka aja kalo udah tahun 2009 tapi gue masih denger temen gue yang lain cerita bahwa orang tuanya ga suka sama cowonya karena beda suku. Temen gue orang jawa, cowonya orang sumatra. WAW!! sumpah deh, gue ga percaya hal kayak gini masih ada. Gue ngerasa, ya ampuunn kenapa sih masalah suku aja bisa jadi bikin ribet. Di mata gue, asal orangnya baik dan emang seru saat lo jalanin hari lo sama dia, ya gapapa dong? emangnya satu suku bakal menjamin lo cocok sama dia?

Dari cerita yang gue denger dari temen-temen lama gue, gue jadi merasa bahwa hidup adalah sinetron yang terjadi terus menerus dan berjalan tanpa sutradara yang kasat mata. Sinetron yang penuh dengan spontanitas pemain. Dijalanin tanpa harus ada scriptnya. Alurnya luar biasa dinamis, karena tiap pemain harus terstimulus untuk tentuin jalannya masing-masing.

*note: Meskipun nggak ada naganya, nggak ada sinar warna ijo dan biru yang keluar dari tangan aktornya, nggak ada adegan lari-lari di tanah lapang sambil bawa selendang, nggak ada manoharanya, tapi sinetron yang terjadi di hidup kita sehari-hari jauh lebih menarik buat dilihat, ya.. :)

with love,
The A

Wednesday, July 22, 2009

Selasa Sial

Wew, nulis lagi. Agaknya postingan kali ini hanya akan berisi curhatan kurang penting tentang apa yang terjadi pada saya satu hari ini, karena lagi-lagi hari ini saya rasa lumayan melelahkan. Markimul (mari kita mulai), jadi…

Pagi ini di mana jam setengah delapan pagi langit masih gelap, tapi alarm clock udah teriak-teriak nyebelin. Gue lempar dengan satu debaman yuhu yang mengakibatkan benda itu terdiam, gue curiga jangan-jangan batrenya keluar. Bodo ah, terus gue lanjutin tidur dengan tangan terjulur ke bawah karpet, mirip korban bunuh diri. Terus gue liat jam lagi, 09:04. MATI GUE ADA PRAKTIKUM JAM 10, bus dateng enam menit lagi dan gue baru bangun tidur. Di tengah gerubukan dan dentuman baju serta celana asal ambil dari lemari, gue baru sadar kalo ternyata praktikum diundur…

Krik.

Jadi jadwal gue hari ini adalah lecture jam 2 siang dan jam 4 sore bangkai. Jam dua siang masih lama aja. Akhirnya karna udah terlanjur dandan (cuih) gue berangkat aja deh ke kampus, nggak tau mau ngapain tapinya.

Sambil nunggu bus, gue ngeliat ramalan cuaca hari ini dengan perangkat mahacanggih bernama mobile web (bilang aja sih internetan di henfon). Derajatnya sih nggak bikin gue shock, beberapa hari ini sih emang udah angetan, sekitar 11-16 derajat. Yang bikin gue shock adalah gambarnya, awan dengan matahari bersembunyi dan rintik hujan.

Yaoloh, masak mesti hujan sih ini hari… mana baju gue cuma selembar kemeja bapak-bapak, syal juga yang tipis. Mau balik ke rumah ambil payung malas sekali rasanyo. Huh. Di tengah kegalauan hati, bus pun datang. Gue pun melakukan prosedur yang sama, memasukkan tiket dan mencari tempat duduk di dekat jendela biar bisa mellow-mellow ngeliatin bukit penuh dafodil.

Gue sebenernya masih sarapan, makan roti di dalem bus. Setelah selesai gue ngambil botol minum dan menenggak airnya dengan biadab, tak disangka busnya ngerem, gue keselek pas lagi minum.. Dan nyembur. Ke orang. Di depan gue.

Dengan segelas air putih lalu pasien disembur… KELEKELKELELKELEKLEKLE (nggak gitu lah ya)

Tapi itu beneran nyembur kayak selang air ngambek gitu. FRUAAAAH *bunyinya jelek abis* orang di depan gue mukanya udah nggak enak. Gue sih males aja, mendingan gue nyelesein batuk-batuk gue dulu terus minta maap. Hahaha. Yang gue kasian sih sama jendela busnya, jadi banyak percikan air bekas substrat yang terkandung dalam cairan yang barusan gue minum. Hiiy. Pas gue turun di stasiun, percikan air di jendela bus tadi udah kering. HAHAHAHAHA.

Di stasiun, gue ganti bus. Dari seberang jalan udah keliatan itu bus lagi loading penumpang, sementara gue harus nunggu lampu ijo dulu baru bisa nyebrang. Ternyata setelah lampu ijo, busnya berangkat, ninggalin gue.

Krik.

Nunggu lagi deh gue lima menit. TAPI TERNYATA TIDAK SAMPAI DI SITU, SAUDARA-SAUDARA! Busnya telat sepuluh menit. Bangkai. Mana langit udah mendung, angin kenceng banget, dingin pula. Akhirnya bus laknat itu datang juga, dengan isinya yang penuh macam pasar ikan. Tiba-tiba temen gue esemes ngajak lunch bareng di kampus. Akhirnya gue ada kerjaan dan nggak sia-sia dateng ke kampus penuh perjuangan kayak tadi. Sesampainya di sana, gue jalan ke Campus Centre, dan ada yang manggil dari belakang.

“Poppy, sombong kali kau lewati kami begitu saja!”

Aieee, ya maap, gue lagi buru-buru ke Campus Centre mau ngadem hahaha. Akhirnya gue jalan bareng dua temen gue itu, Shelly dan Jo, dan terpaksa harus mendengarkan mereka ngoceh sesuatu yang nggak gue mengerti, Makroekonomi dan Statistika. Beda jurusan cing, mangap aye kagak nyambung.

Akhirnya gue ketemu temen gue dan lunch bareng.

Pas ngangetin makanan di mikrowef, gue lupa ngeluarin mudcake yang emang gue jadiin satu sama menu makanan gue siang itu, jadilah itu cake anget dan coklatnya meleleh. Untung gue plastikin, kalo nggak makan siang gue bakalan jadi: Ayam Panggang Saus Coklat Pedas.

During lunch, gue cerita pengalaman gue di bus tadi sama temen gue. Dia ngakak sampe nggak bisa ngunyah, sial bener lu.

Angel: “HAHAHA, ADUH KOK BISA GITU SIH, POP? HAHAHHA… NYAM UHUK.. HAHAHHA”
The P: “…”

Terus gue ketemu Jo, tanpa Shelly, kali ini bareng Tessa dan Ivan. Terus gue nanya.

The P: “Lah, Shelly mane, Jo?”
Jo : “Pulang die, sakit perut mau berak.”

Krik.

Lagi makan.

Selesai makan, gue ke perpus numpang internetan sama temen gue, Angel, sekalian ngintip soal buat tutor. Gue ngecek unit outline di Blackboard (semacem fasilitas buat studi online gitu) dan menemukan announcement baru untuk textbook…

MEREKA MENGGANTI BUKU YANG AKAN DIPAKAI UNTUK SEMESTER INI.

GUE SALAH BELI BUKU.

Bangkai.

Temen gue, si Angel, juga mengalami hal yang sama (iya lah, beli buku bekasnya barengan kok HAHHAHA), lalu kami memutuskan untuk secepatnya mendapatkan uang kembali dengan cara memasang iklan dengan embel-embel “selling quick! Engineering textbook”

Wish us luck yeh. Merasa rugi beneran nih gue.

Terus temen gue, Keely, nelfon. Janjian barengan mau ke Lecture Theatre. Abis satu jam, kita ke Campus Centre ngemil sambil ngobrol. Gue cerita lagi kejadian di bus tadi, si Keely ketawa ampe berair gitu matanya, kesian abis. Terus gue pikir-pikir, kok jadi konyol yah? GAK ADA YANG KESIAN GITU SAMA GUE HEEEH HEEEEH?!

Pulang kuliah, gue nunggu di halte bus dengan koran di kepala. Yes baby, gue keujanan kayak orang homeless. Koran dijadiin payung, asik banget deh. Lalu hari pun gelap, gue udah nggak ada semangat untuk turun ke stasiun untuk ganti bus. Yaoloh, rumah gue jauh banget sih najis dah. HHHHHHHHHHH… Sampe rumah, semua gelap. Ternyata belom pada pulang, terus gue ngaduk tas nyari kunci rumah, dan lampu taman tiba-tiba mati (lampu otomatis yang cuma nyala kalo ada orang lewat), lalu suasana jadi spooky. Buru-buru dah gue masuk rumah sambil teriak, “I’M HOME!” <-padahal gak ada orang juga gitu, bodo amat yang penting bisa ngilangin rasa takut HAHAHA (norak).

The P

Tuesday, July 21, 2009

Babi dan Buku Bekas

HELO, apa kabar semuanya? Sudah berapa lama kami tidak menampakkan batang hidung di spasi ini? Padahal si A lagi libur, kenapa dia nggak posting aja ya? Ayo timpukin es batu bareng-bareng.

Hari ini semua kegiatan berjalan seperti biasa karena rutinitas kuliah udah mulai lagi. Ada senang dan sedihnya sebenernya. Alesan pertama yang paling masuk akal untuk sedih adalah: MUSIM DINGIN a.k.a WINTER. Dengan ruam udara di bawah temperatur sepuluh derajat siapa juga yang mau rajin-rajin berdiri di halte bus dengan angin bahorok yang keringnya ngujubile (sumpah anginnya kenceng banget, udah berapa kali tuh gue gak sisiran karena akhirnya berantakan juga), dan itu juga berarti baju harus dobel kutang triple chocolate.

Matahari yang telat munculnya juga bikin semua jadwal bangun tidur gue berantakan. Solat subuh jam tujuh pagi dan tidur lagi sampe jam 9 (kebo abis).

Pagi ini gue ada janji sama orang yang mau jual buku secondhand (ya, saya mahasiswa miskin) jam 11 siang. Jadilah gue bangun agak pagian mengingat rumah gue SANGAT JAUH dari sekolah (nangis) dan bus lewat sejam sekali (yang mana sangat lama). Malam sebelumnya pas ngeliat iklannya di Marketplace (tempat jual barang bekas di kampus gue), iseng-iseng gue cari orangnya di Facebook, eh beneran ada, dan yang gue kaget ternyata pas ketemu aslinya… kok gantengan aslinya yah HAHAHAHA. Mana dia langsung samber dari belakang manggil nama gue, untung nggak salah orang lu hahaha.

Sebelumnya gue sms dia:
“Hi Johan, I’m already at the Campus Centre. Standing close to the CC Directory and holding a very big yellow handbag and a newspaper. Am standing in front of the rubbish bin, a recycled one. - Poppy”

Komentar temen gue: “detail amat, Pop…”

Komentar tong sampah: “hore saya beken.”

Anda sekalian harus tau, itu hari pertama masuk kuliah, semua manusia dari berbagai penjuru lalu lalang cari makan siang di tempat gue ketemuan. Sungguh pemilihan tempat yang kurang strategis. Untung nggak jadi gue tambahin, “saya adalah gadis dengan kacamata ungu yang agak besar dan rambut seperti jamur dengan warna hitam terbakar matahari.” Besoknya gue muncul di koran kolom kontak jodoh.

Minggu ini, temen-temen gue pada berpulang dari Indonesia (apa dah bahasanya), salah satu temen gue, Keely, ngasih gue suvenir (wawawawawawaww berasa turis) berupa alarm clock LED yang bisa berubah warna lampu, gue nggak bisa deskripsiin, maka marilah gambar yang berbicara.



Lampu babi (LB): "AH ADA KAMERA! SAYA MALU!"
Kameramen (K): "..."


K: "Ayo dong sini keluar..."
LB: "NGGAK MAU AH MALU"


LB: "saya adalah penguasa meja."
K: "eeeeeeeek *kejepit leptop*"


LB: "SAYA AKAN MENGUASAI DUNIA"


kalo malem jadi serem

Anda tidak salah lihat, bentuknya babi.

Lalu hari ini gue pulang dengan badan letih menenteng seperangkat resistor untuk praktikum Electrical System minggu depan. Kedengarannya menyeramkan, dan kalo lo liat laboratoriumnya… ternyata jauh lebih menyeramkan. Dan sialnya mulai minggu depan gue akan menghabiskan masa-masa praktikum gue setiap jam 4 SORE sampe 6 MALEM (fyi, winter gelap jam setengah lima) bisa digondol setan kalo telat nangkep bus. Mamang.

Sebenernya kerjaan gue liburan tuh nyariin buku bekas, sedih banget pokoknya. Mana pake nyasar. Bermodal Google earth dan omongan mulut ke mulut, gue berhasil ngumpulin sekitar tujuh tempat sakral berisi buku cetak terjangkau untuk mahasiswa internasional (miskin) seperti saya.

Tempat pertama, gue datengin duluan karena letaknya di tengah city. Tempatnya enak sih, banyak bukunya. Tapi pas gue tanya ke mbak-mbaknya ternyata BUKUNYA ABIS. Laku banget deh lo, buku. Akhirnya dalam keputusasaan gue berjalan di antara rak buku mencoba nyari-nyari kalo aja buku inceran gue itu masih ada, dan gue berakhir dengan mengobrol dengan insinyur bule dari Brisbane, yang ternyata bisa bahasa Indonesia. Saya kagum. Sayang sekali perut lapar dan kami tidak sempat mengobrol banyak.

Tempat kedua, letaknya kira-kira dua puluh kilo dari city, di Glenthuntly (bener gak duapuluh kilo?) gue liat petanya sih jalannya lurus aja. Dan nomer rumahnya antara 1000-an kalo gue nggak salah. Dan gue melihat nomer jalan tempat gue berdiri, nomer 211. Yak, 800 nomer rumah lagi mesti gue lewatin dengan BERJALAN KAKI. Jauh banget dah sumpah gue jalan, sampe ada tiga peradaban gue lewatin. Dari jalan sepi, rame, sepi lagi, rame lagi, sepi lagi, rame lagi. Capek gue. Tiba-tiba gue mendengar suara membahagiakan saat gue sampe di rumah nomer 900-an.

Gue nengok ke belakang, dan menemukan tram nyelosor gitu aja ngelewatin trotoar tempat gue berjalan dengan jempol kaki mau meledak. KENAPA DARI TADI GUE NGGAK NAIK TRAM AJA?! Tanggung pula ini udah mau nyampe.

Monyet.

Ditambah lagi, setelah gue nyampe tempatnya, mereka udah mau tutup gitu. Yaoloh cupu banget sih ini semua toko tutup jam 5 SIANG (kesel). Begitu gue masuk ke pintu kecil yang kanan kirinya menggunung kardus buku yang kertasnya udah pada kuning dan berbau tanah… gue takut, mana tempatnya remang-remang… ntar gue nemu potongan tubuh manusia nih lama-lama.

Di antara gunungan buku bekas itu, ternyata ada meja resepsionis di sebelah kanan rak tinggi lapuk pertama. Ada telepon model kuno dan orang rada gendut lagi sibuk muter-muter nomer telfon terus ngobrol sesudahnya. Gue ngelewatin meja resepsionis dengan harapan mudah-mudahan gue nggak tiba-tiba ditarik terus dimutilasi (serem banget ngayalnya), ngelewatin meja resepsionis, gue ngeliat beberapa rak buku yang ngebentuk tiga jalur. Di tiap bagian ada tulisannya, “History”, “Literature”, sama “Fiction”.

Terus gue baru ngerti kalo ini toko tempat buku bekas tapi bukan ngejual textbook sekonhand. Hahaha, cabut lah gue dari situ, nyari tram ke stasiun kereta terdekat. Mana suhu delapan derajat aja itu sore. Sampe rumah gue langsung tepar.

Tempat ketiga, gue nyari di komplek Melbourne University menurut referensi kenalan yang bilang kalo sepanjang Elgin Street sama Grattan Street berjamur tempat secondhand bookshop. Maka dengan uap panas menggebu yang keluar dari idung melawan angin dingin siang itu gue menyusuri trotoar dengan hati riang gembira dan budget pas-pasan. Tapi kok yang gue liat malah kebanyakan apartemen buat student yeh. Tapi akhirnya nemu toko buku bekas empat biji, yang ternyata empat-empatnya nggak ngejual buku yang gue incer.

Lalu saya memutuskan, perburuan cukup sampai di sini. Saya pun memutuskan untuk berburu di dunia maya, dan ternyata langsung ketemu. Aduh.

Terima kasih untuk Mister Johan yang berbaik hati menjual bukunya dengan harga setengah lebih murah untuk kondisi 87%. Wuow.

The P

Thursday, July 9, 2009

HELLO DI SINI SI POPPY YANG NGETIK

Jika kalian mengira kami hiatus, ANDA SALAH BESAR! *memasang muka inosen seakan-akan nggak ngerasa udah menelantarkan blog selama hampir dua bulan*

Jadi, sampai di mana kita tadi? Gue mutusin untuk nulis lagi di sini karena agaknya di liburan ini gue nggak nemuin sesuatu yang pantas untuk dijadikan bulan-bulanan, maka biarkanlah saya menghantam jajaran abjad keyboard dengan jari dan kekuatan pikiran (ngomong apa sih).

Dan kabar partner saya, si A, dia lagi menghirup udara segar dan berusaha keluar dari belantara UAS a.k.a liburan. Cuma liburan ini kurang asik menurut gue karena gue nggak pulang ke tanah air tercinta. Ada urusan lebih gawat yang harus gue tangani di sini (agak berlebihan)

Lalu, bagaimana pemilu? Mulai dari gue, kemaren gue dan temen-temen memutuskan untuk nyontreng SBY bareng ke konsulat bareng, sayang beribu sayang ternyata temen-temen gue kuliahannya udah pada masuk dan baru bisa nyontreng jam 5 sore, eh, malem. Gile aje lu, Ndro. Mau pulang jam berapa gue ke city jam segitu? Fyi, rumah gue jauh dari city.

Pas gue nyampe konsulat, WOW RAMAI SEKALI DUHAI KAWAN! Antusiasme warga negara Indonesia di Australia membuat saya kagum, ternyata tenda yang saya datangi adalah stand yang ngejual makanan…

Gue ngeliat undangan pemilu, TPS 09, masuklah gue ke tenda putih itu dan… yang nyentang cuma gue doang.

Kenapa tenda makanan rame?

Mari berganti topik. Di liburan yang hampir berdurasi tiga bulan ini gue menemukan lemak di pinggul makin menumpuk dan gue memutuskan untuk membakarnya dengan cara: menggaul di kampus tiap hari. Nggak tiap hari sih, hampir tiap hari lah. Pertamanya sih cuma maen ke kosan temen, tapi akhirnya bosen juga dan ngeluyur ke suburb-suburb deket kampus.

Sekarang tiap weekend kerjaan gue ke city mulu, entah sendiri atau bareng temen. Pernah suatu ketika gue lagi iseng mau ke state library baca-baca buku (sok banget kedengerannya) dan apa yang gue temukan di halaman perpustakaan sakral itu adalah hal yang sama sekali tidak berhubungan dengan keperpustakaan: rombongan street breakdancer.

Jadi mereka bawa orang seadanya, ada tujuh atau delapan, bawa boombox segede bangku taman terus ditaro gitu aja di depan tangga, dan mereka mulai berjoget. Yaudah, terpaksa gue harus minggir-minggir daripada nanti diseret suruh ikut joget kan berabe. PUMP IT UP YO PIMP IT UP (sok-sok salah ketik)

Gue hanya bisa duduk di bangku taman dan memandang langit dan komrade yang sedang berjoget itu bergantian.

Ah iya, gue punya kebiasaan baru nih kalo ke taman: nyari bangku panjang sendiri terus mandang langit ke atas HAHAHHAH <-mirip orang depresi, tapi enak rasanya kayak mau tidur siang.

Tapi akhir-akhir ini city dan tempat menggaul lainnya jadi rame gara-gara highschooler juga lagi pada libur. Tumpah deh itu para bocah ke jalanan. Gue jadi males hahhaha.

Aduh gue gak tau mau cerita apaan lagi, nih, oh iya, sebelum kita tutup postingan ini. Mari ucapkan SELAMAT ULANG TAHUN untuk partner kriminal saya Ayu Kartika Rachmawati.

The P

Monday, May 4, 2009

Wow, kembali lagi bersama si P di sini. Tahukah kalian apa yang sedang saya lakukan ketika mengetik postingan blog kali ini? Nontonin ulang video ulang tahun gue yang ke 18 dulu di rumah temen gue, Peni. Alhasil saya kangen temen-temen SMA *nyedot ingus*. Oke, jadi kali ini seperti biasa saya akan me-recap (baca: rikep) apa saja yang terjadi di sekitar saya. Hihihi.

Minggu ini ada yang sedikit beda, Senen pagi dengan sangat tumbennya gue gak telat bangun. Jadi gue bisa jalan santai nunggu kereta. Setelah sampe sekolah, ternyata gue baru sadar satu hal, Math Lecture Notes (semacem buku modul) gue ketinggalan, BAGUS. Untung gue bawa buku tulis. Belom selesai sampe di situ, ternyata cuaca hari ini ujan dan berangin. Gue dengan pintarnya hanya pake hoodie dan syal tipis, BAGUS LAGI . Akhirnya gue terlihat sangat bodoh di antara kerumunan orang dengan payungnya.

Lalu seperti biasa gue menghabiskan istirahat siang gue sambil hotsepotan di library. Tapi seperti yang udah gue duga, gue kalah cepet, basement library penuh abitch. Yaudah gue dengan sangat terpaksa balik lagi ke gedung depan dan ngerjain kuis online Kimia pake komputer punya lab. Hal pertama yang menyambut gue ketika sampai di ruangan bawah tanah yang suram itu adalah umpatan, “F**k you, maaaaaaaan.”
Wanjing, kagetlah gue. Ternyata ada serombongan anak laki lagi pada maen CS. HHHHHHHHHHHHHHHH... gimana gue mau belajar di suasana macem warnet lima ribuan gini? Yaudah, akhirnya gue tetapkan hati dan mulai mengerjakan soal nomer satu.

Gue: *mengerjakan dengan santai dan dingin*
Oknum berisik #1 (OB #1) : “ARGH, I’m blind! I’m blind!” *kayaknya kena flashbang*
Gue: “(menggumam), berisik amat sih yeh lu pada..”
OB #2: “DON’T SNEAK BEHIND ME, IDIOT!”
Gue: “Anjrit... ini gimana ngitungnya..”
OB#1: “No, no, OVER HERE!” (sumpah seru abis teriaknya)
Gue: “ARGH, GAK ADA JAWABANNYA.”
OB#2: “ARRGHH! I’M DEAAAAAD! SH!T”
Gue: “ARGH! MATI GUE!”

Akhirnya soal nomer satu dengan dahsyatnya tidak mendapat poin.

Soal nomer dua, tiga, dan seterusnya, mereka makin berisik. Akhirnya gue geram dan memutuskan untuk cabut dari situ.

PELAJARAN PERTAMA: Nggak lagi-lagi gue numpang ngerjain kuis di Lab Basement, Basement Perpus JAUH lebih baik, seenggaknya gue hanya harus dengerin cewek-cewek cekikikan ngeliatin fesbuk orang daripada dengerin umpatan kasar cowok-cowok yang maen CS.

Hari kapan yah gue lupa, yang jelas waktu itu lagi kelas Kimia dan lagi ngantuk-ngantuknya dengerin lecture, mana kelas sepi abis, sumpah, secara isinya cuma seiprit. Kecoak kentut juga kedengeran kalik. Di tengah keheningan dan suara berapi-api dari lecturer yang sedang menjelaskan tentang perubahan spontan pada reaksi termodinamik :muntah:, tiba-tiba henfon gue berbunyi dengan nista. Bukan masalah henfon bunyinya sih, tapi reaksi yang ditunjukkan oleh temen-temen sekelas gue setelah mendengar ringtone gue yang sangat norak itu: RINGTONE POWER RANGERS. PIP PIP PIDIP PIP PIP .

Temen sekelas: “Woohooo, Power Rangers!”
Dosen gaul: *mukanya jadi kecut* “What is that sound?”
Gue: *menunduk perlahan untuk mematikan henfon, supaya gak ketauan kalo itu punya gue, MALU GILA* (tapi kayaknya udah ketauan)

Yakk, gue dengan sangat cerdasnya lupa nge-silent henfon. Abis biasanya juga gak pernah bunyi sih. Nyehehhe. Ternyata isinya cuma sms dari temen gue, mana gak penting pula isinya... hhhh..

Lanjut beberapa hari kemudian, gue makan di Campus Center sambil ngerjain Math Assignment sama temen gue. Lagi khusyuk-khusyuknya ngerjain soal tiba-tiba bunyi Power Rangers nista itu terdengar lagi. Suaranya nyaring gila. Pas gue ngeliat henfon gue, kok gak ada apa-apaan... TERNYATA orang yang duduk di meja seberang juga punya ringtone henfon yang sama. Oh, dunia, dunia...

Tiba-tiba temen gue nyeletuk, “SUMPAH YA, POP! KIRIMIN SEKARANG JUGA ITU RINGTONE KE GUE!”

HOAHOAOA TERNYATA DIA JUGA PENGEN.

Dan dia terpana liat nama blutut gue,

Temen: “POP! Apaan nih “Towal Towel”?!”
Gue: “Itu blutut gue, udah OK-in aja.”

PELAJARAN KEDUA: Henfon dengan ringtone yang mempunyai jumlah desibel berlebihan sangatlah fatal jika berbunyi di kelas kelewat sepi, makanya jangan lupa di-silent. Kalo perlu jangan digetar sekalian.

Lalu saya akan menceritakan kelas Laboratorium Kimia (kelas ini emang kayaknya gak pernah keabisan cerita deh..) Ceritanya hari itu saya dan teman-teman calon insinyur seperjuangan sedang melakukan malpraktik menghitung kadar vitamin C di dalam jus apel :muntah:, mungkin karena sebelumnya udah enek sama praktikum tentang titrasi Iodine, temen gue si Gavin mendekat mau ngambil jus apel pake pipet panjang 2 mL dengan muka yang mupeng abis (mungkin biuretnya mau dipake jadi sedotan). Terus tiba-tiba diangkatlah itu botol, tapi gak diminum juga sih HAHAHA.

Gavin: *ngangkat botol* “Let’s try this one!”
Gue: “HEH!”
Gavin: “It’s a human nature! It’s tempting!”
Gue: “...”

Akhirnya percobaan bunuh diri berhasil saya gagalkan.

Terus setelah dititrasi, warnanya berubah jadi biru butek jelek gitu, dan ekspresi ngiler di wajah si Gavin pun hilang seketika.

PELAJARAN KETIGA: Jangan pernah sekali-kali mencoba larutan apapun di dalem Lab Kimia, karena meskipun itu jus apel yang paling ciamik sekalipun, tetep aja judulnya bahan eksperimen.

Sekarang gue lagi tersiksa banget nih, gusi kiri belakang gue bengkak. Maka dari itu saya bertanya kepada Drg Dhika.



Dan selanjutnya, gue beneran ngitungin gigi bawah gue. Terus dhika nakut-nakutin gue kalo gue kena karies gigi, wtf apalah itu namanya. Terus dia ngasih gambar-gambar serem tentang gigi yang kena karies. Sialan benget deh lo Dhik.

Terus gue lanjut konsultasi lagi, anggap saja masalah gusi bengkak sudah selesai. Gue nanya tentang gigi depan gue yang miring dan numpuk (HAHAHAHA makhluk macam apa sih gue..)


Dan selanjutnya (lagi), gue beneran fotoin gigi gue di webkem. Udah kayak orang dusun gitu foto di webkem deket abis. Lalu saya memberikan hasilnya ke Dokter Dhika.



Untuk lebih jelas, saya akan memperjelas apa yang dikatakan Dokter Dhika:
“BURUK BANGET GIGI LO SIH!”

Kurrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrangajaarrrrrrrrrrrr.

PELAJARAN TERAKHIR: SAYA BENCI DOKTER GIGI hahhahaha. Aduh, gusi gue masih sakit masak.

Okelah, jadi segitu dulu cerita saya minggu ini. Saya akan pergi untuk mencari inspirasi dalam mengerjakan assignment matematika. Daaah.
The P.

Monday, April 27, 2009

Kecoak dan Manekin

Gile gue disuruh posting sama the A, yasudahlah, mari kita masuk ke postingan kali ini. Harusnya postingan kali ini ngebahas Song of the Week (yang mana terjemahan lagu terakhir itu sekitar tujuh bulan yang lalu kalo gue gak salah inget), tapi yaudahlah ya. Gue lagi gak internetan, males nyari liriknya, ini aja gue posting di Flock, jadi bisa di-save dulu di komputer <-pemalas.

Seminggu ini tensi Trimester Exam udah beneran kerasa, gue jadi jarang online dan mendapat caci maki dari para penghuni dunia maya (baca: temen-temen SMA nun jauh di sana), oke mari dukung saya berdoa untuk diri saya sendiri supaya ujian ini lancar-lancar sajo. AMIN!

Akhir-akhir ini gue ngerasa bahwa kegiatan gue menyisir rambut sebelum berangkat sekolah sangatlah tidak berguna. MENGAPA? Karena begitu keluar rumah, jidat langsung bersih, poni kelempar semua ke belakang, anginnya kenceng banget deh book aww. Dan kebiasaan gue untuk pake kemeja ngatung juga sedikit gue hilangkan, daripada gue gak bisa jalan benerin kemeja yang ketiup angin mulu.

Kamis kemaren gue ada praktikum kimia (*&%^$#@) mengamati laju reaksi Iodine omgwtf@*^$*&#,. K alo ada larutan keras abis pake, biasanya langsung dibuang ke wastafel khusus. Dan yang gue temukan di dalem wastafel khusus itu sangat mengejutkan: Ibu kecoak dan dua anaknya mati terkapar-terbalik-terbujur kaku, gue duga sih gara-gara kesiram HCl sama NaOH, HAHAHAHA mamfus ente.

(perlu Anda ketahui, saya BENCI kecoak! Benci, bukan takut, beda looh)

Setelah itu saya mendapat karma karena menertawakan jasad Ibu Kecoak dan dua anaknya, pas nuang larutan dari silinder ukur ke tabung reaksi, tangan gue ketumpahan H2SO4 (asam KUAT <-sok dramatis) mampusssss panik, untung konsentrasinya kecil hahaha. Mana gue diliatin temen-temen gue dengan tatapan GEBLEK-AMAT-SIH-LO-MINDAHIN-GITUAN-AJA-BISA-TUMPAH. Tapi akhirnya salah satu dari mereka ada yang prihatin juga sih sama gue, semisal dengan menanyakan, “Is your hand alright?”<-takjub ngerasa ada yang ngasianin.

Ini kenapa gue ngomongin kelas laboratorium jadi panjang gini yeh? Mari berganti topik. Sekarang di facebook lagi ngetren sama yang namanya PICK YOUR FIVE, karena menurut gue seru (sekalian nyimpen memori) gue ikut-ikutan aja lah ngisi. Di salah satu daftar “THINGS I WANT RIGHT NOW” gue masukin Wooden Mannequin di prioritas #1. Kenapa tiba-tiba gue ngidam gituan gue juga gatau, dulu biasa aja sih. Tapi sekarang kok jadi pengen banget yaaa, sampe gue gambar-gambar terus gue pajang di meja belajar.

Kalo gue udah beli, mau gue kasih nama. Ada saran?

Karena gue pikir yang jual sangatlah jarang, gue memutuskan untuk ngebeli di toko interior gede macem IKEA. Jadilah gue maksa Asun (temen satu SMA yang nguliah di sini juga) untuk nemenin gue, tapi dia gak mau hahahha. Yaudah akhirnya Sabtu kemaren gue jalan sama dia ke city, dan akhirnya saya bertemu Febri, teman PLURK saya, yang TERNYATA temen kosannya Asun (DUNIA SEMPIT SEKALI TERNYATA). HAHAHA gileee udah kenal lama banget di dunia maya tapi baru ketemu sekarang ckckkck.

Dan TERNYATA lagi, si Asun juga pengen ngebeli itu makhluk kayu. Sayangnya Sabtu kemaren lagi pas public holiday (HOLIDAY KOK HARI SABTU GAK GUNA BANGET DEH IH <-kesel) makanya toko-toko kebanyakan pada tutup. PADAHAL GUE NEMU ITU BONEKA KAYU di salah satu etalase toko yang ngejual art supplies huhuu, jadinya gue sama Asun cuma bisa nunjuk-nunjuk kaca toko sambil kegirangan sendiri (guenya doang sih yang kegirangan, si Asun mah stay cool bahahha najis lah)

Dan belanjaan gue kemaren abis jejalan cuma hedset seharga $2 (IDR 14000 lah), lumayan daripada lumanyun. Hedset gue kan sekarang udah totally meninggal dunia dua-duanya kanan kiri. Sebelum pulang ke rumah, kita jalan ke Laguna (terdengar seperti nama kafe, padahal supermarket Indonesia) beli cemilan. Si Asun dong beli Chiki Ball, aih jauh-jauh ke Ostrali makanannya jajanan SD. Gue nemu Richeese Nabati (!!!!!!!) tapi dijualnya sekotak gede, buset deh sapa yang mau ngabisin dah ngahahaha. Akhirnya gue Cuma beli Milk Tea terus cabut deh pamitan ama Asun ama Febri hihihi.

Setengah pegel, gue naek kereta dari Flinders dan gak dapet tempat duduk. BAGUS, kaki udah mau copot gini. Begitu udah nyampe Richmond, gue baru sadar akan satu hal: FOOTBALL MATCH BUBARAN JAM SEGINI, PENONTON SATU STADION UDAH KAYAK BENDUNGAN JEBOL (FYI, stadion adanya di Richmond). Mampyus deh akyu, itu yang namanya manusia udah kayak kapuk di dalem bantal. Yaudah deh kegencet-gencet, lumayan bikin kurus. Mana ujan pula, orang-orang yang naek dari luar pada basah kuyup, buset, ini guenya gak keujanan tapi jadi basah juga ketempelan orang hueee. Lalu akhirnya saya selamat sampai di rumah dengan riang gembira walaupun sedikit basah kuyup gara-gara keujanan (akhirnya keujanan juga).

HEUH, kemaren gak sempet foto-foto sama Asun dan Febri hahaha, doakan saya supaya nggak terlalu sibuk, saya ingin jejalan lagiiii weeeeeeew.

Saya cabuts dulu,
the P

P.S. buat the A, NANTI PASTI GUE KERJAIN SONG OF THE WEEKNYA TENANG AJA.

Saturday, April 18, 2009

Saya (sok) Sibuk

Kenapa judulnya gak kereatif? karena gue lagi iseng aja ngetes posting di Flock, sepertinya seru. Dan untuk cerita kali ini, saya baru saja mengadakan Jualan Garasi a.k.a Gerej Sel di garasi rumah. Nyahahhaa, lumayan lah <s>dapet kecengan bule</s> mengasah karisma SPG <-mulai asal.

Kenapa akhir-akhir ini gue ngerasa gak enak badan? karena setelah gue cek temperatur malam (waktu di mana biasanya gue OL) selalu sekitar 8-12 derajato. Buset deh emangnya gue sarden dibekuin.

Dan terakhir, gue mau minta maaf sama the A yang kebeteannya bertambah setelah curhat sama gue yang gak ada reaksinya hahahaha *MAAF YA BU GUE BENERAN GAK ENAK SAMA LO, ABISNYA GIMANA LAGI DONG GUE GAK PUNYA SOLUSI, OTAK GUE LICIN* <-curhat publik.

ARGH, kenapa ini winamp nyetelnya lagu Koes Plus...

Blogged with the Flock Browser

Friday, April 10, 2009

Saya dan pemilu

Pemilu oh pemilu

Jujur, SEKARANG gue bukanlah warga negara yang antusias dengan per-pemilu-an ini. Atmosfir demokrasi juga udah nggak gue hirup sama sekali. Kenangan gue melanglang buana ke beberapa tahun yang lalu dimana gue masih berwujud bocah ingusan yang ga ngerti apa-apa tapi semangat banget nongkrong di TPS sama mbak gue *'mbak' disini maksudnya pengasuh atau pembantu rumah tangga*. Well, mbak gue yang satu ini adalah seorang mbak yang sangat oke. Waktu dia udah selesai masak dan anter jemput gue ke pusat aktivitas gue, dia akan baca koran atau nonton berita. Uyeah, dia ngerti politik.

Di masa kecil gue, partai itu cuma ada tiga kayak lampu lalu lintas. Merah. Kuning. Hijau. Gue ga ngerti apa-apa waktu itu, dan gue juga ga pernah nyadar bahwa selama beberapa kuartil masa kecil gue, kuning selalu menang. Di masa itu gue ga peduli siapa yang menang. Siapapun yang namanya dibacain sama panitia penghitungan suara akan gue tepukin. akan gue teriakin dengan semangat. teriakan gue cuma berhenti waktu mbak gue menyumpal mulut gue dengan sesendok nasi.

Sekarang gue bener-bener mikir, kenapa ya dulu gue segitu semangatnya?
Gue punya beberapa spekulasi untuk itu. Spekulasi gue yang paling kuat adalah: karena SEMUA orang disekeliling gue semangat. Meskipun iklan partai jaman dulu katro banget dan isinya cuma lambang partai gerak gerak tanpa ada modelnya, iklan itu bener-bener ngasih hawa ke gue bahwa pemilu, momen yang sangat penting untuk sebuah bangsa akan tiba.

Lalu yang terjadi kemarin: gue bener-bener males nyontreng.
Meskipun pada akhirnya gue singgahi juga tu TPS gue seorang diri *berhubung di rumah gue yang dapet undangan cuma gue doang* dan apa yang terjadi di TPS itu? gue ketemu temen les gue waktu SMP (TLGWSMP).

(TLGWSMP): EHHHH... LO AYU KAAANNN??
The A : eh.. iya. dimana lo sekarang?

*percakapan berlanjut sampai akhirnya...*

(TLGWSMP): udah nentuin pilihan belum mau pilih siapa?
The A : hmm.. gue pilih partainya ajalah ya,, ga kenal deh gue sama mas-mas di kertas suara yang segede koran itu.
(TLGWSMP): NAAHH kalo gitu contreng bokap gue aja! partai nomer ** nomer urut *
the A: oh.. iya2. hehee

Percakapan itu membuat gue berfikir: Mengapa semua orang jadi caleg? Orang disekelilling gue BANYAK BANGET yang jadi caleg. Mulai dari dosen aspek hukum dalam ekonomi gue, saudara jauh gue, sampe tukang jahit langganan tante gue. Semuanya jadi caleg.

Yang jadi masalah, gimana cara milihnya?
Dicontreng.
Ini juga gue tau.
Tapi gimana caranya biar kita tahu siapa yang pantes dicontreng?
kalo gue nonton acara idol-idolan, dengan sangat gampangnya gue bisa tau mana yang terbaik. Mereka tinggal nyanyi, terus gue tinggal ngasih vote gue ke finalis dengan suara paling bagus.

Naahh.. kalo milih caleg?
Beberapa orang mungkin mikir: "yaudah sih, repot banget sih lo gitu aja dipikirin"
Tapi kan kita bertanggung jawab sama suara yang kita kasih. Walaupun cuma satu.

Yahh.. Sekarang gue KITA cuma bisa doain aja kan?
Semoga yang terpilih bener-bener bisa memerintah dengan bijak dan ngelindungin apa yang harus dilindungin.
Celupkan jarimu ke tinta dan nikmati berbagai promo di berbagai tempat hip ibukota.

Cheers.
The A

*jarang-jarang nih ada postingan kayak gini di thinkpokari. hihihihiiii*

Tuesday, April 7, 2009

HAPPY HAPPY BIRTHDAY! special post: OUR BELOVED FRIENDS

*HELLO ALL! This is A and P speaking!! Kami berdua lohh.. nyehehhe*

pertama mari kita ucapkan:
HAPPY BIRTHDAY
THINKPOKARI!!


Sebenernya postingan kali ini udah lama banget kami rencanain, dari jaman-jamannya ujian praktek! Jamannya thinkpokari baru kebentuk. Yiah, mau bagaimana lagi, agaknya kami sedikit terharu biru saat mengetik ini.

Mungkin kami akan sedikit melankolis di postingan kali ini... bagi yang merasa perlu mengambil tisu dulu, kami persilakan…

Hm, rasanya dulu kalo inget-inget jaman masih sekolah, saya (the P), merasa kalau kehidupan di sekolah sangatlah monoton! Dateng, belajar, pulang, udah. Sekarang, saya justru jadi pengen SMA lagi. Pengen ngerasain suasana kelas dan atmosfernya. Ketemu temen-temen. Main-main sepulang sekolah, nungguin Tyas, Azka yang INTEN, jalan bareng ke depan gerbang sama Akar (the A) beli tehbotol, dadah-dadahan sama Bella-Icha yang pulang duluan karna harus naik jemputan. Ngeliatin Dhika yang tiap hari ngemut sedotan sampe berbusa, nyorakin Rifky yang makin hari goyang gergajinya makin asoy. Hiks... temaan, sedang apa kalian?

Mungkin kalian udah bisa nebak isi postingan kali ini, YAP! Pada postingan kali ini kami akan mencoba menyuarakan rasa terima kasih kami yang sebesar-besarnya untuk teman-teman seperjuangan kami di SMA. Tiga tahun sudaaah kita lewati kawaannn *nangis bombay*, tawa dan tangisss kita lalui bersamaa, uhukk.. uhukk *batuk rejan*, kami akan merindukan kalian, IMPAVIDO!! *batuk darah*

ANYWAY!! Langsung saja, daripada kami membuang-buang kilobyte yang tidak perlu dalam me-load halaman web ini, inilah sebagian kecil profil mereka, masing-masing komentar kami yang ngetik:

PENI PRABAWATI (PERABAwati kalo the P yang bilang, hahaa, piss Pen..)
a.k.a Peni atau Pennoth kalo di chatbox sini.

Pesan the P: Halo sister! Mau kerumahmu lagi doong, liatin kucing kawin.. HAHHA!
Pesan the A: Berhentilah berhisteria jika mencari barang, pen.. hoho. cie yang ulang taunnya sama kayak the P..



EVITA PUSPITA SARI

a.k.a Jildut, simak interview kami dengan makhluk ini di postingan sebelum-sebelumnya.
Pesan the P: Ayo berjoget bersama! Yihaa, mo ngibing dimana lagi, Pit?
Pesan the A: Rajin-rajinlah menyebarkan virus dangdut! Dan tabahlah mendengarkan curhat orang di malam hari. Hahahaaa


DINDA AYUDIA

a.k.a Dinda the Violinist, jaman dulu dipanggil “Thinta” sama the P, ahhaa.. alay abis gw..
Pesan the P: Halo, Dinda! Enaknya nge-band sama kamu, ahaha.. keep rockin’, Din!
Pesan the A: I love you! LOH?! Wah, Dinda ini adalah salah satu cewek paling gak resek yang pernah ada di bumi! Kalem sangadd! aku sayang dinda!


ANAKITO EKABELA
a.k.a Bella, disini namanya BigBel *liat postingan the A yang lagi ngomongin UAS*
Pesan the P: AWW! Bellatrix Lestrange! Jangan kutuk aku dengan Imperio-mu! Hahaa *Harry Potter Freak Mode ON*
Pesan the A: Temen yang paling empuk buat dipeluk! tapi bella ini yang paling sombong! huh!


MELYSA

a.k.a Icha, kadang the P memanggilnya “Ichayang”, singkatan dari Icha Cayang, HAHHA.. ALAY BANGET SIH GW!
Pesan the P: ICHA KAMU LUCU BANGET CIHH!! IGH, GEMESSHH!! *Pedofil Mode ON*
Pesan the A: Wajahnya yang imut-lucu-nan-lugu bisa menipu, Saudara! Tapi Icha emang imut beneran sih, bawaan lahir... cie icha yang imut.. ihikihikihik

AZKA MANZILAH

a.k.a Azka, boleh juga dipanggi Azuka, tapi lebih seneng dipanggil Regulus *Harry Potter Freak Mode lagi-lagi ON*
Pesan the P: Diktalah aku, bukan dirinya, pergilah kamu, jangan kau ganggu, biarkan aku menggantikannya *pake nadanya Dia Millikku Yovie Nuno*
Pesan the A: Manusia ini seneng banget ganti subjek apapun dengan kata ‘Dikta’, MASYOWLOHH! Sampe-sampe dia pernah ngajarin gw singkatan kimia laknat itu pake kata-kata ‘Dikta’!! tapi gara2 itu gw jadi ngerti.. hahaha. tengkyu ka.. muach!


PARAHITA GALUH KUSUMANINGTYAS
a.k.a Tyas, z-hard (nama eksis di Internet), atau di sini disebut Delilah, baca postingan the P yang sebelumnya pernah menyebut-nyebut fans berat David Archuleta dan gadis penggila tengkorak. Aneh sangat nih orang..
Pesan the P: Dude! Jangan ajojing mulu ntar di Bandung! Kuliah yang bener! Ahaha
Pesan the A: Gw gak akan pernah lupa ekspresi diem lo kalo lagi ngelamun! Gilakk.. keliatannya kayak orang yang nyawanya lagi jalan-jalan! Serem abis! Tapi nanti tiba-tiba nyambung kalo ada orang ngobrol... hiiiy!

ANDHIKA ALIF PUTRA
a.k.a Dhka, diexxx (--- alay abis nih nama, gak boong gw, hahah

Pesan the P: HEH! Gue kawinin sama XXXX loh, Dhik. BUAKKAKAKAKK
Pesan the A: Jangan sampe kurus ya, bi.. nanti perut lo gak seksih lagi! Huwakakak


RYAN MAIKA S Z (cyahh, gahul amat ada singkatannya begitu)
a.k.a Maika sang Presiden, pencetus kata POKARI, di blog ini disebut Roger, gak tau kenapa the P ngasih nama kayak gitu, padahal gak ada mirip-miripnya sama sekali sama Roger Taylor (drummer Queen-red)
Pesan the P: BELA NEGARA! HAHHA! Menteri pendidikan siapa, Mai?
Pesan the A: Ehm. Salam sentosa wahai, Pak Presiden. Terima kasih telah mencetus kata POKARI. Gw gak akan lupa percakapan dengan dia di salah satu shelter busway!

The A: “Mau lanjut kemana, Mai?”
Roger: “FKUI” (Fak. Kedokteran UI-red)
The A: “wuidih.. berat.. berat.. gak daftar dimana-mana lagi?”
Roger: “Gak” (daritadi jawabannya singkat mulu)
The A: *berpikir: yakin banget deh niorang! Bagus!* dan the A tergoda untuk brtanya, “kenapa FKUI, Mai?”
Maika: “Soalnya deket dari rumah, gw tinggal naek busway sekali”
*alasan yang luar biasa*


At last but not least....
AYU KARTIKA RACHMAWATI (the A)
a.k.a Ayu, Akar, Kartiche, Kar, etc. etc.
Pesan dari the P: Bu, ntar jangan kolaps beli high heels kalo udah jadi anak kuliahan.. ahhaha!


POPPY RAHAYU (the P)
a.k.a Poppy
Pesan the A: The P adalah orang pertama yang pengen gue kasih tau kalo gue kenapa-kenapa. Orang yang membuat gue *dan orang2 di sekeliling dia* bertingkah jujur. Orang yang lurus tapi bengkok tanpa sudut siku. Salah satu orang paling mengesankan yang pernah ada di hidup gue.
I LOVE YOU OM BUUUUU!!!
**MUACHH!**


Meskipun sedih karena mencar-mencar, (Peni di FKUI, Evita di Psikolog UPI, Dinda di Akuntansi Parahyangan, Bella di FKUGM, Icha di Akuntansi iBii, Azka di Biologi UNPAD, Tyas di Arsitektur ITB, Dhika LANGSUNG KAWIN HAHHA dia yang bilang loh, Maika sang Presiden pencetus THINKPOKARI di Kedokteran YARSI), .

*the A and the P sayang teman dan bergembira madly*

Note: SEMUA gambar yang ditampilkan di halaman ini dicuri langsung dari FRIENDSTER tanpa sepengetahuan yang punya gambar. ;D

editan dari the P: ini harusnya arsip dari bulan agustus 2008 ya bu hahahha

Thursday, March 19, 2009

Halo

HALO SEMUANYAKK! <-norak. Sebenernya saya harus ngerjain laporan laboratorium tapi ya sudahlah. Hari ini pusing banget liat angka. Tiga jam sesi praktikum dan tiga jam sesi mengerjakan soal matematika dua ratus halaman *tiba-tiba curhat* SUDAHLAH mari kita masuk ke topik postingan kali ini, yaitu… apa yah? Hahaha.

Anyway, sekarang gue lagi makan malem. Berhubung pawang (baca: Bude gue) lagi hijrah ke Perth untuk sementara waktu, jadilah gue dituntut untuk mengurus diri sendiri (baca: makan). Sebenernya doi udah nyetok—yailah apa sih bahasanya.. MEMASOK! Nah itu—makanan berupa semur coklat dengan wangi menggoda sebanyak satu panci besar. Sumpah pancinya gede banget, gak boong gue. Sepuluh penyu masuk kalik.

Tapi sayangnya, pepatah JANGAN MENILAI BUKU DARI LUARNYA SAJA itu benar! Gue bikin roti isi daging pake telor setengah mateng pake salad ditambah saos buat makan malam. Dan rasanya: GAK ENAK! Sebenernya cuma salah naro garem. Harusnya pake Table Salt, ini malah pake garem dapur beneran yang buat masak (yaa, di sini beda ternyata garem buat masak sama makan -_-').

Kenampakannya sih sangat cantik, hingga walau mentari terbit di utara hatiku hanya untukmu. -_-

Cukup tentang makanan. Bagaimana kehidupan sekolah saya? Oh yayayaa, saya mendapat teman Indonesia satu lagi, dia pindahan dari Adelaide. Hohahahaa, orangnya sangat pintaar, sampe-sampe gue nanya mulu setiap soal dengan biadab. Tapi sayang sekali dia penggemar Termehek-mehek (gatau becanda atau beneran) tapi gak papa lah, yang jelas orangnya seru buat diajak belajar HAHAHAHA.

Oke, apalagi yah yang pengen gue kabarin? Heummm, OH tadi gue nyoba nelfon the A di skype. Dan hasilnya: putus di tengah jalan dan gak bisa redial. ZZZZZZZZZ. Yahh, belom jodoh kalik bu. HAHAHA.

Udah ah, gue bener-bener harus cabut sekarang. Laporan laboratorium masih menunggu.


Dag,

the P

Friday, February 27, 2009

selamat menempuh hidup baru

Are we human... or we dancer????

WAW!
Akhirnya saya mulai semester 2 juga nich!
gimana IPnya?
bagus? bagus?

setelah menghabiskan beberapa hari meratapi nilai akun gue yang sangat menyesakkan dada, padahal gue sudah membantai bukunya dengan sangat biadab, guepun mulai belajar bersyukur dengan nilai gue itu. *masih sedih*

maaf ya buku akun..


lanjut.
setelah gue melewatkan masa liburan semester gue yang sangat panjang (*hanya*10 HARI) itu dengan aktivitas yang membuat berat badan gue turun (nonton infotainment), dan mencekoki otak gue dengan penampilan olga sahputra yang kian hari kian jago bergeol, akhirnya gue menghabiskan hari terakhir gue dengaaannnn: PERGI KE MUSEUM GAJAH.
wihi~~~.
Sekarang udah kece banget deh tu museum!
Udah kece, jadi ngga memble
*backsound: memble tapi kece by MIZTA D*
Mau liat??


ademmmm


koleksi FAVORIT gue. Ini adalah SOLUSI bagi orang seperti gue yang tidak begitu bisa naik sepeda roda dua. HAHAHAHAHHA


tebak harga tiket masuknya berapa??
3.500?? SALAH. itu harga tiket busway
10.000? SALAH. itu harga bakmie effata di kampus gue
50.000?? BENAR. mungkin karena mahal ya jadi ga ada yang mau ke museum..

*boong*

semua jawaban diatas salah. jawaban yang benar untuk pertanyaan "berapa hara tiket masuk ke museum gajah" adalah:

Rp. 750,00
TUJUH RATUS LIMA PULUH RUPIAH

makanyaa!
AYO DONG DATENG KE MUSEUM!

-------------------------

Beralih topik.
Seperti yang sudah saya kabarkan, saya baru masuk ke semester dua.
APAKAH ADA YANG TAU SEKARANG SAYA SEKELAS SAMA SIAPA???

kejadian ini berawal pada hari pertama masuk: mata kuliah lab komputer.
gue dengan isengnya ngeliat nama2 di daftar absen, sekalian mau ngeliat sebenernya di kelas gue ada berapa orang karena jam itu yang udah masuk baru dikit banget padahal udah telat 15 menit.

setelah gue melihat nama-nama tersebut dengan seksama, gue menemukan sesosok nama....
nama yang tidak pernah aku bayangkan sebelumnya
nama yang selalu terngiang-ngiang di hati
nama yang selalu ku rindukan...
nama itu adalahh

ALI AFFANDI.

*bagi yang lupa, silahkan baca postingan yang ini*
YOI MAMEN! GUE SEKARANG SATU KELAS SAMA DIA!!!!!
waw banget deh hidup gue sekarang.

gue pernah janji mau ngasih fotonya ya?
ini dia fotonya...

udah dong, jangan ikutan naksir gitu!

selain sekelas sama ali afandi, gue sekarang sekelas sama segeng cewe *tapi bukan geng nero*yang hobi banget ngobrol pas materi kuliah disampaikan. berhubung mereka duduk cuma sejengkal dari gue, secara otomatis dan tanpa bermaksud nguping gue mendengar percakapan mereka.
gue pun merasa ada yang aneh...
namun gue masih ga nyadar apa itu,,
gue pun sadar:
GUE GA NGERTI SAMA BAHASA MEREKA.

OH MAY GAT!

jangan2 skill berbahasa indonesia gue sudah musnah?
jangan-jangan sekarang gue hanya bisa bahasa tubuh saja?

setelah dipikir-pikir, gue pun mulai sadar bahwa kesalahan itu bukan pada diri saya.
ternyata memang mereka ngomong pake bahasa mandarin. Yah, dikampus gue emang banyakbanget deh itu yang ekspert bahasa mandarin, tapi mereka gue NGGA pernah denger orang NGEGOSIP pake bahasa mandarin sebelumnya!

di kuping gue yang kedengeran kayak gini:
cewe 1: wi chui na ma ting tiririririririiing
cewe 2: iya lah! xie pu the chhhuiiiii na croissant
cewe 1: ah, yang bener?? xie pho chi ma lwiuriqgdil bgfiqgfigf na
*merekapun cekikikan*

harap diperhatikan: temen sekelas gue itu kalo ngomong CEPET BANGET.
Jadi yang kedengeran di kuping lo itu kayak gini:
dosen: ada yang bisa memberi gagasan tentang apa itu variabel?
suara cewe: xi chi pui nyyinyinyinyi na
anak pintar *baca: gue*: variabel itu hal yang...
suara cewe: IYA LAH! wo xie chuo naananannanananna mai le
anak pintar: yang tidak tetap bu
suara cewe: IHHH NGGA LAH! liwrubyqiutri uqiwbtriwutbvriqtr iwbtoit
dosen: iya, mendekati tepat. Variabel itu ada dua...
*tiba2 ada suara cewe cekikikan*




ilustrasi. harap diingat: gambar saya memang tidak terlalu bagus

Seakan tidak cukup dengan itu, sepulang kuliah gue berkumpul bersama beberapa orang untuk rapat. Berhubung yang lain banyak urusan, maka gue ditinggal dengan dua orang yang sangat-sangat-sangat menyukai artis2 asia *benyamin sueb tidak termasuk* dan gue? gue sama sekali tidak mengerti!!!!

girl 1: *tiba2 joget-joget*
girl 2: AHH! pasti lo lagi dengerin lagu yagn judulnya sarangheyo ya?? *girl 2 tiba2 nyanyi sambil joget2 juga padahal ga pake headset*
girl 1: mulai ikutan nyanyi
girl 2: lo tau ga sih.. kim dang lung *bukan nama sebenarnya* itu kan dibenci banget sama fansnya jo gojing *bukan nama sebenarnya juga*. tau ga sih, gara2nya kenapa? gara2 posternya jo gojing itu dicopot dan diganti sama posternya kim dang lung. Gara2 itu fansnya jo gojing langsung bikin club anti kim dang lung dan anggotanya udah 800.000 orang!
girl 2: *makin heboh joget*
gue: ah.. iya.. iya ya? *dalam hati: -_-"*
girl 2: *makin heboh cerita kim dai lung*
girl 1: *tetep sibuk joget*
gue:mendengarkan dengan sabar*

fyi, percakapan in i berlangsung selama 2 jam. dan yang gue tau hanya full house.

oh Tuhan, tabahkanlah hambamu ini.
amin.

the A

Saturday, February 14, 2009

Interlokalsional

Oke, pertama-tama gue ingin menyampaikan rasa duka yang sungguh mendalam untuk semua korban Victorian Bushfires. Untung distrik gue gak kena.


Etdeh ini kenapa jadi gue yang posting terus sih? <-berasa eksis. Ya, ya, ya, mari maklumi kalo si A ternyata lagi UAS. Wew, anak-kuliah-thingy terdengar sedikit mengerikan jadinya. Jadi sebenarnya gue juga gak tau mau nulis apa di postingan kali ini. Mari kita ulas sedikit perubahan yang terjadi semenjak Rabu dua minggu kemarin, di mana anak sekolahan se-Victoria mulai masuk sekolah.

Oh yes, kalian benar, lalu lintas jadi lebih padet.Tapi apa urusannya deh sama gue? Gue nyetir mobil aja kagak (lagi mau bikin sim Ostrali nih. Hahaha. Amin dong. Amin. Terus sim Indonesia gue yang gak guna itu mau diapain yah?). Masalahnya buat gue si penikmat angkutan umum adalah: KERETA PENUH. Kereta sih gapapa lewatnya tiga menit sekali, nah kalo Bus itu yang cemas. Mana bus satu-satunya yang ke arah rumah gue cuma satu jam sekali dan itu terakhir jam 6 (yang mana biasanya gue terakhir emang nyampe jam segitu), kalo gak dapet... alamat jalan kaki dah gue, lumayan 8 kilo. HAHHAHHHA (menertawakan penderitaan sendiri)

TAPI hal yang bagus adalah: banyak anak berseragam yang -sukursukur- menarik perhatian (pemburu berondong). Kalo yang nyebelinnya sih biasanya mereka berisik. Biasalah anak baru puber senengnya ngegrup dan mendominasi beberapa area di dalem bus. Buset, berasa tempat kongkow pribadi. Kalo sepi gue maafin deh, lah ini lagi jam sibuk, jadi sarden gue digencet-gencet dan harus dengerin obrolan remaja tanggung kayak, “he called me last night yet the previous day he said that he didn't want to talk to me hohohoho.”

hih.

Beberapa hari yang lalu, gue baru (nyoba) telfonan sama the A. Gue belom pernah nyoba nelfon ke luar negri pake henfon. Berhubung kemaren tingkat kebosanan gue sudah sangat akut, maka gue mulai mengerjakan sesuatu yang di luar logika, seperti: menelefon ke Indonesia dengan pulsa yang hanya tinggal $0.98. Wow, saya memang hebat.

Mulai memencet +62, lalu 89997xxxxx.

TUUT. TUUUT. (bunyi kereta api?)

Terus ada operator bule ngomong, intinya, “buruan isi pulsa kalo gak mau telfonnya putus di tengah jalan.”

Waktu itu gue mikir, “sekut aja lah, mana bisa juga gitu nyambung dengan sisa kredit yang tinggal segini...”

Tiba-tiba keajaiban terjadi... kekuatan muncul di diri...

TLEK!

The P: “Loh?”

the A: “Halo?”

the P: “LOH?! HALO HALO??! WAH NYAMBUNG WAAAHAHAHA!”

the A: “IH KOK BISA BU?!”

the P: “HUAAAAAAAAAAHAHHAHA NYAMBUNG NYAMBUNG!!”

the A: “HAHAHAHAHA!”

the P: “HAHAHA! Pulsa gue tinggal 98 sen nih, HAHAHAH!”

the A: “HAHAHAHAA!”

the P : “HAHAHAHA!”

the A: “HAHAHAHA!”

the P: “HAHHAHH—” *tuuut, tuuut*

Ya Allah, 57 detik yang sangat magnifico...

Abis nutup telfon, gue ngakak sumpah. Norak emang, tau deh gue juga bingung kenapa gue ngakak. Hahahaha. Belom abis sampe situ, tau-tau henfon gue bunyi (dengan rington pemadam kebakaran yang sangat berisik), pas gue liat di layar, tulisannya 'the A'

MASYA ALLAH.

The P: “ETDEH SI IBU KAGAK NYERAH JUGA! MAHAL BUU MAHAAL!”

the A: “HAHAHAHAHA!”

Terus kita ngemengin apaan yah, intinya kita cuma ngomong 38 detik. Gue nyalain komputer dan menemukan si A curhat di wall fesbuk gue. Katanya, “kampret, 38 detik aja 7000.”<-HAHAHAHAHA.

Lalu, sejak saat itu saya membulatkan tekad untuk mengumpulkan uang sebanyak-banyaknya. HAHAHAHA. *tamak mode on*


the P

Wednesday, January 28, 2009

Toughest Day

Seenggaknya itulah yang gue rasain hari ini. Oke, karena gue pikir beban gue akan sedikit berkurang kalo nyeritain ke orang lain, maka marilah simak cerita saya.


PAGI HARI
Bangun jam tujuh dan merasa kalau pagi di Melbourne tidak sesejuk biasanya, oh rawr, sambil sarapan gue denger ABC news di radio dan katanya saat itu suhu 23 derajat. Deuu, udah deh, sambil ngeri-ngeri dikit gue ngebayangin bakal kayak apa ini hari, pagi begini aja udah 23 derajat. Yaudah gue mandi dan caw ke sekolah.

Pas nunggu bus, YANG MANA TELAT LIMA MENIT, gue ketemu lagi sama mbak-mbak gochyiik, rawr. Sekarang gue udah memperhitungkan tempat duduk dalem bus. Kalo pagi, sebelah kiri bakal ketiban sinar matahari di belokan kedua sama ketujuh kalo gak salah. Lain halnya sama sebelah kanan bus, hampir sepanjang perjalanan doi kena sinar matahari terus cuy (kenapa bahasa gue jadi begini...). Jadi demi kesehatan kulit, gue memutuskan untuk duduk di sebelah kiri.


SIANG HARI
Gue memutuskan untuk ngadem di perpustakaan, numpang donlot lagu sama ceting dikit sama temen yang masih pada ngadem di kosan. Deuu, enaknya yang rumahnya deket sekolah. Sambil nungguin donlotan sekian giga (NYAHAHHAHA), gue buka-buka myspace dan nyolokin headset, YANG MANA BERARTI GUE PENGEN DENGERIN LAGU SECARA PERSONAL KAN YAH?! Tapi yang terjadi adalah: ternyata external speakernya juga bunyi. UYEAAAH JEDANG-JEDUNG di perpustakaan yang extremely sepi. Dan itu gue gak sadar, jadi dari tadi gue dengerin lagu kedengeran dong?! Gue baru nyadar pas mau betulin letak headset dan KOK SUARANYA KEDENGERAN KE MANA-MANA?!

Dan kalo gue kasitau lo pada lagu apa yang gue dengerin, mau nangis rasanya saking malunya... Lagu-lagu yang gue dengerin tuh NAIF yang Curi-curi Pandang..

Dan itu gue ulang-ulang..

(gue kebanyakan ngomong “dan” deh kayaknya..)

Huhuuu mamakkk, malu aku mamaaaak..

Gue gak bisa bayangin betapa terganggunya para bule-bule yang lagi anteng baca buku tiba-tiba denger suara aneh kayak: CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CU-CUURII

Dan itu gue ulang-ulang..

Huhuuu mamakkk, malu aku mamaaaak..

Terus temen gue nelfon, gue jawab HALO pake toa.

Rusak sudah citra gue.


PAS MAKAN SIANG

Salah satu temen gue, Keely, dateng-dateng mukanya sembab. Pas ditanyain, “Huhuuu.. iya nih, gue kekunci di dalem kosan, gak bisa masuk kamar, kuncinya ketinggalan di dalem kamar, sedangkan pintu utama dikunci, gue gak bisa masuk dan keluar, huhuhuuu, alamat gak kuliah gue nih hari, huhuuu...”

Dan kami menetapkan hari ini sebagai hari sial sedunia HAHAHAHA.

Hari itu, karya tulis pada dikumpulin. Anak-anak pada sibuk gitu ngecek apa-apa aja yang kelupaan. Dan gue merasa ada yang janggal: KAYAKNYA GUE LUPA NGEPRINT DAFTAR PUSTAKA DEH.

Mamaaaaaak, 15 menit lagi masuk dan gue belom ngeprint tuh daftar brengki.

Akhirnya gue ngibrit sama temen gue (yang sudah sangat berbaik hati mau nemenin gue telat masuk kelas, HUHUHUUU TESSA MAKASIH BANGET AKU PADAMU! MUAH!) ke Learning Centre numpang ngeprint. Dan apa yang terjadi setelahnya: PENUH. Learning centre berubah jadi warnet dadakan. Rata-rata anak-anak pada moles kartulnya dan sekalian numpang ngeprin di sekolah, jadinya rame. Waw. Berasa di warnet banget deh.

Akhirnya gue memutuskan untuk ke basement, ke lab komputer buat numpang ngeprin. Dan gue sedikit gembira karena tempat itu sepi. YES OH YES. Gue mencari-cari USB dengan biadab, dan.. YAK KALIAN BENAR: USB GUE KETINGGALAN DI RUMAH.

Mamaaaaakkk...

Temen gue mukanya udah capek seakan mau bilang, “goblog siah si popi eta mah...” huhuhuu maafkan aku ya, Tessaaa hihihi.

Jadinya gue ngetik tuh daftar pustaka dari awal.

Wow banget deh gue.

Setelah sepuluh menit yang sangat menyiksa, gue bilang sama temen gue si Irwan (ada dua orang yang nemenin gue) supaya bilang ama gurunye kalo gue masih ngeprin esai. Gue bilang aja gini, “eh, bilangin aja gue lagi nangis. Buruan gih ke atas, ntar gue disangka bolos.”

Dia bengong..

Dan melangkah pelan-pelan meninggalkan kami di ruangan nista itu.

Di tengah-tengah pengetikan, muncul dua cowok asia masuk ke lab kayaknya numpang ngetik aja. Karena lagi setres, gue bilang aja, “ciyeee, sama yah kita belom ngeprin kartul jugaa hihihi” dengan pede (sumpah jangan ditiru)

Terus si Tessa di sebelah gue ngomong lumayan kenceng, “goblog si popi ah, ntar kalo mereka ngerti gimana?”

Gue sih HEHEHEHEHEHEEE-GAK-MUNGKIN-PALING-MEREKA-ORANG-VIETNAM aja. Dan ternyata si cowok asia berkata kepada temennya, “eh, gue belom ngelampirin page number nih.”

Oh my goat, ternyata mereka orang Indonesia, mbeekk mbeeek.

MALU GUE MALUUU MAMAAAKK. Mana ngomongnya pede lagi..

Nangis gue ah.

Lalu, tibalah saat sakral itu, saat ngeprin. Pas gue klik tombol print, keluar window yang sangaaaaaaaat indah bertuliskan, “THE DOCUMENT PRINT WAS FAILED”, yes.

Mamaaak aku mau nangis mamaaaak, gue udah telat kelas setengah jam lebih. Dan gue memutuskan untuk bertitikpuspa ria, ohohoooow hapaaa yang terjadiii terjadilaahahahaah. Gue naik ke atas tanpa hasil apa-apaan, telat dan miris dan MALU sih iya. Ngehe banget deh ARGH.


PULANG SEKOLAH
Terlepas dari hawa AC sejuk di dalem kelas, wajah saya ditampar oleh udara panas dan kering bersuhu 43 derajat saat melangkah keluar kelas.

Dan bagusnya, gue gak bawa topi.

YES MAN.

Dan gue mesti lari ngejar bus. Yang mana Lari + 43 derajat + udara kering + angin bahorok = definitely bikin kekiiiiiii (ketularan NAIF yang Televisi). Abis itu gue nyebrang jalan, lampu udah kedap-kedip merah gak boleh nyebrang. Gue sih ogah berdiri panas-panas nunggu jadi ijo lagi langsung aja gue tancaaap hahaha. Gak lama kemudian kereta lewat.

Turun dari kereta, gue jalan dan melihat di halte udah ada bus nunggu, gue cemas, kalo gue ketinggalan ini bus, gue mesti nunggu lagi satu jam untuk bus berikutnya. OH NO, SATU JAM DIEM DI HALTE BUKAN IDE YANG SANGAT BAIK DALAM SUHU SEPERTI ITU. Bisa over-tanned kayak Paris Hilton nanti kulit gue.

Jadinya gue lari lagi ngejar tuh bus. Lari-lari tiap pagi agar kuat otot kaki (Labschool banget sih), setelah udah lari capek banget kayak tadi ternyata itu bukan bus yang gue cari. Oh sht. Jadinya gue ngos-ngosan kayak nelayan ketinggalan lelang ikan demi bus yang gak bakal gue naikin. Mana gue pake training item, gue lagi males pake celana beneran akhir-akhir ini. Setelah dapet bus, gue mangap-mangap di dalem bus, anjrit gue aus banget dan minum gue udah abis padahal udah 725368236582 kali ngisi di keran Common Room. Sh1t.

Dan hari ini, headset gue yang sebelah kiri resmi meninggal dunia. RIP headset kiri, 28 Januari 2009.

the P