Monday, August 11, 2008

JJS (jalan-jalan sore bersama Jildut)

*Hello, this is P speaking*

Gue ngetik ini sambil MSNan sama Dhika tentang pentingnya memberi nama ke benda kepunyaan, saking pentingnya, dia ngasih nama ke raket nyamuknya… WTF lo Dhik.

(eh, ada yang punya nama untuk calon laptop gue?? warnanya kuning kayak Jazz kuning, aww, it’s so chentiiwwll. najis.)

ANYWAY, ANYWAY, ANYWAAY.

Baru pulang! Hari ini gue abis jalan-jalan sama Jildut (bukan nama asli, orang ini pernah muncul di postingan kami yang mewawancara dia tentang dangdut), wahuu. Tujuannya sih bukan jalan-jalan sebenernya, kami mau nyetak foto. Pertamanya sih janjian di Mall jam sepuluh, tapi baru ketemu jam 11an, haha, sama-sama ngaret. Meskipun gue yang sebenernya paling ngaret.

Mall sepi abis, yeahh! Studio foto pun cuma didiami oleh mbak-mbak ramah senyum yang ngeliat kita norak-norak buka-bukain fotobox, 

“mau difoto apa, DEK?!”

Dek?! Adek?! AAAH, KAMI SUDAH LULUS SMA MBAAAKK!!

“Mau nyetak foto, mbaaakkk!” *suara imut minta digampar*

Karena kami nyetaknya rada biadab, jadilah loading untuk pencetakan berjalan sangat lama. Kami pun mulai aneh seiring dengan lagu-lagu yang terdengar dari playlist-playlist komputer itu. Akhirnya kita mutusin untuk maen tebak-tebakan lagu.

Pertamanya lagu Paris Hilton yang Stars Are Blind. Jengjett, jengjett, wtf..

Abis itu ada beat-beat yang udah gue kenal, LET’S GET THE BEEAAAT, bukan, bukan. Melainkan lagu yang lebih gawat.

KANGEN BAND.

Dengan judul lagu Yolanda.

(meskipun Jildut menyangkal kalau itu judulnya Yolanda, ckk, ternyata dia lebih ekspert.)

Lagu berikutnya.

SEVENTEEN.

Di sela-sela lagu ini gue berdebat dengan Jildut kalau artis yang nyanyi lagu ini bukan Seventeen, tapi ST12.

ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST... sebut terus sampe mati.

*mulut berbusa*

Setelah hampir muntah karna beberapa lagu yang gak enak di kuping, mesin cetak foto pun menunjukkan respon. UYEAH! fotonya udah jadi! langsung aja kami cepetan cabut dari situ karna udah gak tahan denger suaranya Kangen Band(cong).

Kita pun ngiter-ngiter mall dengan pertanyaan yang sama setiap naik eskalator,

“Abis ini mau ngapain, Pit?”

“Heh? gatau seterah elo, lo mau ngapain?”

“Gak tau, emang lo mau ngapain?”

“Gatau seterah elo, lo mau ngapain?”

Percakapan tanpa ujung kembali terjadi…

Dustakdus… musik-musik berisik ala Mall mengiringi langkah kami sampai akhirnya tergantikan oleh bunyi aduhai dari perut gue.

GRROOOKKKK.

(eh itu bukan bunyi ngorok)

“Ah iya, makan yok makan,”

“Dimana?”

“KFC ajalah yang harganya sama di mana-mana…”

Turunlah kami ke lantai dasar tempat KFC bernaung. Di tengah Mall kan suka ada panggung tuh, pas kita lewat ada pementasan gamelan. Tapi kok aneh, yang mentas pada gak niat gitu, suaranya kecil.

“Kok gak pake sonsistem sih?” kata Jildut.

“Gatau, biar kerasa jadul kalik, kan gamelan” kata gue.

“Yaelah masak sih? Itu jugak, pentasnya pale kaos oblong” ujar Jildut

“Yah, lagi latian kalik” ujar gue asal.

Perdebatan mengenai band gamelan ini mengantar kami ke pintu masuk KFC.

Untuk orang gak punya duit seperti gue, makan di KFC adalah ide yang sungguh amboy. Seperti biasa gue mesen Paket Nasi Jumbo (namanya doang gede, isinya cuma paha, nasi, sama Pepsi) seharga 15ribu doang, tambah Golden Crispy Rp.5000. Wuihh, kenyang.. kenyang.

Btw, ayamnya Jildut aneh bener deh, hahaha. 


ITU PAHA BAWAH LOH..

Abis itu kita tancap ke tempat orang-orang bersiesta sambil berdiri (emang pipis...) yaituuu, GRAMEDIA. Hiaahhaha.

Pertamanya kita sok-sok ngejelajahin buku-buku sains buat gue dan buku-buku psikologi untuk Jildut (calon psikolog nih, wew), lama-lama kita ngeluyur ke bagian buku-buku latihan soal untuk SMA, SMP, dan akhirnya buku soal latihan untuk SD dan ngolok-ngolok soal di dalemnya (ini gue doang hahaha, Jildut mah kagak)

Biasanya di dalem Gramedia kan ada komputer interaktif buat anak kecil gitu yang sumpah berisik abis kalo lagi dimaenin. Suka kedengeran suara komputernya kayak “Ini apa?”, “Yang mana yang ini?”, “Yang mana yang itu?”, wtf, wtf. Tadinya kita mau maen di situ juga, mumpung lagi sepi jadi gak malu-malu amat. Tapi eh tapi udah dicharter duluan sama ibu dan anaknya.

Akhirnya kita maen yang lain aja, kayak balok susun buat anak kecil gitu, ternyata seru juga. Tapi ya itu... yang paling semangat tentu aja si Jildut.



Dia teriak-teriak sendiri, “Ih, seru! Ih seru!”

Terus kita ke mainan anak-anak, nyobain semua yang bertuliskan TRY ME atau PRESS ME di kemasannya. Astaga.

Abis itu kita ke bagian DVD, liat-liat DVD Tweenies, Barbie, Donal Bebek, Power Ranger, ck ck ck. Terus kan sebelahan sama counter kesing henpon. Pas lagi liat-liat gitu tiba-tiba ada mas-mas SPG.

“Siang, mbak, mau nyari apa?”

UHUY GUE DIPANGGIL MBAK, biasanya gue dipanggil MAS. Shit.

“Enggak mas, cuma liat-liat aja” kata gue.

“Oke. Silakan diliat”

Gue ngiterin etalase, liat-liat kesing henfon yang oke. Tiba-tiba si mas berkata,

“Kok mirip Afgan sih?”

Taik lo, Mas. Mirip dari mana? Benci. Benci. Benci.

Miripin gue sama CEWEK gitu keeekk. Sama AFGAN. Astaga.

“Eh itu adeknya ya?” *nunjuk Jildut*

Astaga, ni orang beneran picek.

Cao lah gue dari tempat itu. Keluar Gramedia, kita kembali mengulang dialog bodoh di atas.

Tiba-tiba terdengar bunyi gamelan... dustakdus dustakduss, bukan, bukan gitu..

Nengnongnengdung nengnongnengdung nengnongnengdung... trataktaktakktakk...

(apasih kok kayak wayang)

“Tuh, kan, yang tadi cuma latian!” seru gue berapi-api. Jildut manggut-manggut.

Gue sama Jildut pun turun ke bawah, tadinya sih mau fotoin orang-orang maen gamelan. Pas kita dateng acaranya abis. Bangke emang.

Yaudahlah, kebetulan di situ ada J.CO Donuts, kita siesta sebentar lah di situ. Mesen minuman andalan gue (sebenernya sih karena murah. kekekek), Hot Cappucino. Pas lagi bayar, si Jildut bisik-bisik ke gue,

“Eh, mas-masnya mirip Baim Wong.”

HAHAHAH! DAN ITU MEMANG BENAR! Sayang gue gak dapet fotonya. Ckk, beneran kayak Baim Wong... sayang jerawatan. Hahaha.

Biasalah di J.CO musti ngasih nama biar bisa dipanggil kalo pesenannya udah siap. Nah, pas pesenannya udah siap, nama gue dipanggil.

“IBU POPPY!”

Kawin. (baca: f*ck)

“Oh, masih muda ya? Hahah, biasanya yang mesen kapucino tuh ibu-ibu sih. hahaha”

Mamam tuh ibu-ibu. Kawin kamu (baca: f*ck you)

Gue pun minum dengan sangar. Ditemani musik gamelan, berasa di kawinan adat jawa. (ternyata tadi pertunjukannya belom abis, ahh, mau fotooo!)

Ini si Jildut lagi sibuk SMSan bete nungguin pesenan lama banget.



 



Gue dan Jildut
bagi yang gak nyadar, baju ini gua pake juga pas Kopi Darat anak-anak Blogger kemaren. Ahahah.


MANANYA YANG MIRIP AFGAAAAN??! Bangke...

The P pulang jalan-jalan.

5 comments:

Lia said...

mirip afgan kok....
jempolnyaa
hahahahaha

Benazio R.P said...

wedeh panjang bener ..

yang mirip afgan tuh sabila tauu .. robotastic.blogspot.com .. hahaha ..

wedeh, itu ayamnya, paha ato selangkangan owkwokwokwkowokko

koekoeh said...

kacamatanya yg mirip afgan ^^!

The Pokari said...

MAKANYA GUE JUGA HERAN ITU ORANG KENAPA JUGA BILANG GUE MIRIP AFGAN!! hahaha. bencih cih cihh.

the P

kita said...

mirip kok mirip!!!

ituh gelasnya,,kayak yang di pake afgan minum susu tuh..hihihih